ini dia si bubur ayam doremi yang bikin saya jatuh hati


Bubur Ayam Jakarta 'doremi' Renon

Sesuai dengan janji saya kapan lalu, setelah gagal nayangin si bubur ayam ini gara-gara kekurangan foto dokumentasi.
Hari ini saya mau berbagi cerita lezatnya si bubur ayam yang sudah bikin saya jatuh cinta ini.

Intro gimana sejarah kecintaan ini berasal, dan sejarah berat timbangan badan ini sampai segininya, sepertinya sudah pernah saya bahas ya.
Tampaknya juga sudah berulang, jadi tidak saya bahas lagi.

Baiklah,
meski mungkin tidak se-spektakuler bubur ‘Laota’, atau tidak se-mashyur bubur ayam di bilangan Jakarta sebagai negri asalnya.
Yang jelas bubur ayam ini yang paling bikin saya jatuh hati dan bisa saya jangkau untuk saat ini.




Nah, pas kebetulan sehari sebelum puasa kemaren saya nyempetin ‘ritual’ makan bubur ayam sebelum puasa, jadi sekalian saya poto-potoin gerobak bang buburnya ya, kali aja teman-teman yang tinggal di sekitaran Denpasar pengen nyobain juga.



Lokasi

Bubur ayam ini berlokasi di bilangan jalan tukad Yeh Aya Renon, - Denpasar. Masih satu jalur tuh sama Kedai Es Teler yang kemarin saya posting.



Tepatnya berada di parkiran sebuah toko grosir frozen food Puri Sosis yang juga berdekatan dengan Doremi Pre-school. Deket sama jalan tukad Badung.

lokasi bubur ayam doremi denpasar
Penampakan lokasi mangkal Buryam nya


Dulunya, bubur ayam ini mangkalnya di sebuah ruko mangkrak gitu, di sampingnya Doremi Preschool. Makanya dulu sering juga disebut Bubur Ayam Doremi.

Karena adanya renovasi ruko, gerobak pun bergeser ke depan minimart yang juga masih diseputaran lokasi lama.
Hingga akhirnya minimart yang hampir punah itu pun turut dirombak yang menjadikan si bubur berpindah lagi ke seberangnya hingga kini.

Seperti kebanyakan bubur ayam kaki lima, gerobak bubur ayam ini juga berwana hijau segar dengan tulisan ‘Bubur Ayam Jakarta’ berwarna kuning.

bubur ayam enak denpasar
Paklek Buryam sibuk nyuwirin ayam


Seporsi Bubur Ayam Pengobat Rindu

Dalam seporsi bubur ayam selalu tersaji menggoda meskipun tidak diplating secara apik layaknya makanan di restoran mahal.

Seporsi bubur ayam ini berisi bubur nasi yang gurih dengan kepekatan dan takaran yang ‘pas’, tersaji dengan kuah kuning yang ditambahkan secara balance dan tidak serta merta membuat bubur menjadi bubur soto layaknya bubur ayam yang banyak saya temui di Tabanan.

Hehe…
seporsi bubur ayam doremi yang bikin saya jatuh hati

Suwiran daging ayam yang lumayan berlimpah beserta kacang kedelai, irisan seledri dan bawang goreng tentu saja semakin memanjakan indra pengecap saya. Plus kerupuk bawang yang agak diremukin itu semakin membuat nikmatnya manjadi-jadi.

Setusuk sate usus dengan telur puyuh pun senantiasa disematkan dalam setiap mangkok bubur yang tersaji.

Kalau sudah begini, emak pasti lupa diet!


Meski begitu, semua printilan tadi boleh di skip sesuai request ya pemirsah.

Kalau saya sih selalu porsi komplit, tapi khusus untuk sate bagian ususnya biasanya saya deportasi ke mangkuk paksu karena saya menghindari dan memang kurang suka dengan jerohan kecuali ati ayam.
*gini deh akibat sering makan ati*

Atau kalau mau nambah kerupuk juga boleh kok, biasanya saya nambah semangkuk kerupuk untuk kami bertiga.

Hmmm dijamin kenyang sampai siang, Haha.


by the way,
Ngomongin soal bubur ayam nih ya, kalau saya pasukan bubur ayam diaduk, kalau kalian genk yang mana gaes?
Jawab di kolom komentar ya...


cara makan bubur ayam
saya sukanya diaduk kayak gini nih, 
kayak orang kangen, rasanya campur aduk 😺



Harga

Semangkuk bubur ayam komplit dan menggiurkan ini hanya dibanderol antara 8-10 ribu saja lho dear.
Dengan rasa dan racikan yang memanjakan lidah, tentu saja harga segitu sangat worth ya.

PR nya hanya sekarang jadi jauh saja dari tempat tinggal saya, jadi kudu berangkat pagi-pagi kalau gamau kehabisan.
Karena biasanya bubur ayam ini habis paling siang jam 9an pagi, apalagi pas hari minggu, pagi-pagi antriannya udah kayak sembako murah aja.

Penasaran seenak apa bubur ayam ini?
Langsung cek ke TKP yah gaes. Bubur ayam ini jarang libur kecuali Nyepi sama Lebaran aja.



Anayway, karena lapar dan kenyang bikin saya bego, review nya nggak usah panjang-panjang ya. yang penting kamu, iya kamu, ngerti apa yang aku mau sampaikan.

Pokoknya buat yang tinggal di sekitaran Denpasar dan belum nyobain, kudu nyoba deh! WAJIB!







0 Comments