pop teuku umar



Pagi itu seperti biasa ponsel saya ribut.

Obrolan WA dari beberapa grup, obrolan bahas senam, bahas sarapan, obrolan sama pakjo atau beberapa calon customer yang nanya-nanya.

Saya sendiri masih sibuk dengan lembaran kertas jurnal kegiatan yang masih anget saya pelajari, Bullet Journal.

Begitu buka list obrolan di WA, ternyata salah satunya dari teman jaman SMA saya, Nina.

Katanya kalau sore itu dia akan ke Bali untuk urusan kerjaan. Jadilah kita sepakat ketemuan sore itu juga setelah dia landing, mengingat waktunya juga nggak banyak.

Singkat cerita, biar gampang dan lebih dekat perjalanannya, saya aja yang nyampering dia ke Hotel tempat dia menginap,  POP Teuku Umar Denpasar.

Daripada saya nyamperin ke Bandara, yekan? Jauh bokkk!


Sebelum kami memutuskan nyari makan malam keluar, kita ngobrol dulu sekalian nunggu maghrib karena waktunya juga sudah mendekati.








Ceritanya sambil menyelam minum es jeruk, nih.

Temen saya ngajak naik ke kamarnya sambil bawa kue yang saya bawain, sekalian ganti baju dan nunggu maghrib juga. 
Kalau ngobrol itu pasti.

Sedangkan paksu dan si kakak saya tinggal di lobby.

Namanya perempuan ya, kalau sudah ketemu apa aja pasti dibahas. Apalagi emang lama nggak ketemuan.

Sambil cerita sambilah poto-poto sekeliling nih emak, lumayan khan ada bahan cerita.

Soalnya emak sekarang udah nggak keluar masuk hotel lagi kan, udah jadi emak rumahan, jadi jarang dapet kesempatan inspeksi kamar kayak gini lagi, wkwkwk.


Front Desk



POP Hotel Teuku Umar Denpasar

Hotel berkonsep minimalis dari Tauzia Hotels Group ini memang imut-imut.
Dengan paduan warna orange khas Harris Hotel dan ijo apel segar yang mendominasi berbagai ornamen unik di dalamnya, membuat POP Hotel patut dilirik.

Memang, jika tujuannya untuk staycation, hotel POP Teuku Umar ini bukanlah pilihan yang bijak.

Bukan berati nggak boleh, ya, tapi bagi saya masih kurang afdol aja. Karena menurut saya hotel ini lebih diperuntukkan backpacker atau pelancong urusan kerjaan yang cuma butuh tempat nginep semalam doang.

Ya kayak temen saya ini contohnya.


Lobby

Seperti umumnya hotel, Lobby berada di bagan paling depan setelah pintu masuk utama. 

Masih dengan warna khas ijo apel segar, dominan menjadi warna back panel bagian front desk bertulisan POP!
Sedangkan desk nya berwarna putih dengan bagian top berwarna biru.

Tepat di depan front desk ada tempat duduk memanjang dan dua komputer dengan masing-masing mejanya.



Lobby, photo by me


Restaurant

Sebelah lobby adalah tempat makan dengan kursi warna warni, sayangnya saya tak sempat memotonya. Namanya juga sambil menyelam, yekan?

Koridor dari Lobby menuju lift terdapat etalase berisi makan ringan, es krim dan kawan-kawannya. Letaknya bersebelahan dengan restaurant tadi juga.



Room

Karena sepanjang perjalanan kita sambil ngobrol syantik nih ya, ternyata saya nggak sadar kalau bagian depan kamarnya itu flat, alias pintu sama temboknya rata. 
Nggak semua sih, ini hanya di satu sisi saja, dan kebetulan temen saya dapet kamarnya yang sisi ini.

Untuk deretan satunya lagi justru unyu, berwarna warni.

koridor kamar

Kamar Mandi

Asli, saya belum pernah masuk POP Hotel, wkwkwk. Suwer deh!

Dan saya dong, terkesima sama penampakan (((penampakan))) kamar mandinya yang berasa di pesawat atau apa gitu. *duhhh maap bude.

Beneran deh ini, lucu gitu kamar mandinya kayak capsule compact bisa ditenteng kemana-kemana gitu. 
Hahaha, 
ampun ya imajinasi saya, siapa juga yang mau nenten kamar mandi sih.

Nggak hanya saya ternyata pemirsah, si anak bayi juga kepo rupanya sampe ngotot pengen masuk. Mungkin lihat lantai kamar mandinya kayak tayo kali ya, wkwkwk. Ngarang sih ini.

kamar mandi

Ukuran Kamar

Untuk ukuran kamar sih terbilang sempit, yes dear.
 
That’s why ini nggak cocok untuk staycation, apalagi bawa anak, jelas enggak ya. Karena memang konsepnya juga bukan ditujukan ke zona itu. 
Kecuali darurat!

Tapi kalau sendirian atau cuma buat numpang tidur semalam sih masih nyaman aja. Karena kalau sendirian tinggal di kamar yang gede pasti bakal ‘krik-krik’ juga khan?

foto diambil dari depan jendela

Fasilitas Kamar

Seperti biasa juga kasur berhadapan langsung dengan tivi LED, yang saya pribadi selama nginep di hotel hampir nggak pernah ketonton juga si tv. karena kalau nggak sibuk main air di kolam renang ya pasti jalan, jadi kamar emang murni buat tidur.





Sebelah kasur ada sofa memanjang dengan bagian atasnya bisa digunaan sebagai meja.

Sedangkan Wastafel ada di pojokan sebelah kiri pintu dengan 2 botol air mineral dan 2 gelas di sebelahnya. 
Tidak ada teko air panas, kopi, teh, gula dan kawan-kawannya.



Dua handuk putih dengan label POP Hotel disediakan dengan sabun mandi dan shampoo berwarna hijau yang dibungkus lucu unyu-unyu gitu. Tapi pasta dan sikat gigi nggak tersedia, udah nggak jaman juga sih.
Dan sebenernya juga nggak akan kepakai kan, karena orang cenderung sudah bawa kecuali murni dadakan.

peralatan mandi



Layanan Breakfast

Uniknya soal sarapan, POP Hotel selalu menyediakan khasanah kearifal lokal setempat.

Jadi karena hotel ini terletak di Denpasar, sarapan yang disediakan adalah nasi jinggo untuk menu nasi, dan sebagai pilihan lainnya spaghetti sosis saus Bolognese merupakan pilihan selain nasi. 

Mungkin menunya akan berbeda dengan POP Hotel di Surabaya atau dan sebagainya.



breakfast
spaghetti  



Buah potong dan minuman seperti teh, kopi dan orange squash juga tersedia.


Tapi apa sih sebenarnya nasi jinggo itu?


Ternyata temen saya kecele lho soal sebutan ‘jinggo’ ini. 
Karena dalam bayangannya “nasi jinggo” ini adalah nasi khas yang memang ada keunikan seperti halnya ayam betutu.

Memang sih unik, tapi uniknya bukan soal rasa. Melainkan kemasannya.

Karena, sejatinya nasi jinggo adalah nasi bungkus dengan porsi kecil. ‘Nasi kucing’ ala Bali gitu lah.



sarapan pop hotel
Nasi Jinggo


Isinya apaan?

Umumnya sih isinya sedikit nasi dan sedikit lauk pauk seperti; mie, ayam sisit pedas, saur (jawa: serundeng) tempe kecap dan yang sepertemanan dengan itu. 

Kalau di jawa biasa disebut juga nasi campur.

Hehe, dan temen saya kecewa dengan ekspektasinya.

Kalau di Bali nasi campurnya beda, seperti yang sudah saya ulas di postingan Betutu kemarin, kalau pengen kepo klik disini.


Rate

Untuk tarif kamar per malam bisa cek di aplikasi booking hotel yang banyak bertebaran sekarang ini ya gaes. 
Kisarannya sih 300k sepertinya. 

Saya pernah sih lihat harga yang lebih murah dari itu, tapi kebetulan temen saya dapat rate yang lebih tinggi hingga nyaris mencapai 400k.

Jadi emang kudu pinter-pinternya kita juga urusan nyari rate hotel. 


Oke dear, semoga ulasan saya bisa sedikit menenangkan jiwa kalian yang sedang bertanya-tanya bagaimana isi daleman (((daleman))) POP Hotel teuku Umar, ya.

info lebih lanjut silahkan hubungi kontak di bawah ini.



POP! Teuku Umar
Jl. Teuku Umar No. 74, Denpasar, Bali 80113
Telp: +62 361 258 025






8 Comments

  1. Waaah Teh Sera belajar Bullet Journal juga ! Cihuuuy ! Hahahaa.. Btw, Nasi Jinggonya menggugah selera banget lohm. 🥰🥰🥰🥰 . Jadi pingin euy.. !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya garagara kena racun ewafebri wkwkwk 😁😁😁

      Delete
  2. tu yang penampakan di lobi siapa mba hehe.

    Hotel ini langganan saya kalo lagi ke jakarta. Saya suka suasana lobinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho ta kuraon bang day stay d jagardah lho,,,

      Yg d lobby itu yg jelas bukan saya wkwkwk

      Delete
  3. Hotel Budget emang paling ga cocok buat staycation mbak, mending di rumah sendiri dah wahahahaha..

    Saya belum pernah masuk hotel Pop, ntah kenapa saya seperti diintimidasi oleh warna-warna itu :))

    Komprehensif sekali mbak ini bedahkamarnya, hahaha. Terima kasih infonya!

    ReplyDelete
  4. Lumayan ini nasi Jinggo nya versi besar, gak usah nambah satu bungkus lagi hahahhahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ketauan ya mba sefti kalau makan nasi jinggo 2 bungkus wkwkwk #sama

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca artikel sampai selesai. Jangan lupa tinggalin jejak di kolom komentar, ya dear.

Harap berkomentar sesuai artikel, dengan bahasa yang baik dan sopan.
Link Aktif dan SPAM akan dihapus.
NO WAR!

Happy reading other article....