Day #8 | 5 Barang yang Selalu Ada di Tas





Yang namanya perempuan, tas itu nyaris nggak bisa lepas.

Iya nggak?

Mau itu tote bag, ransel, selempang atau hand bag sekalipun, produk fashion yang satu ini setia menemani kita kemana pun. Trend-nya pun kerap berubah-ubah sesuai kemana arah kiblat fashion yang sedang in.


Jaman saya kelas 6 SD, tas punggung mungil lagi ngetren-ngetrennya saat itu. Jamannya Nike Ardila. Begitu saya beranjak dewasa, dimana tas kerja yang ukurannya segede gambreng lebih terasa kekinian, tas punggung mungil itupun terasa kuno dan sangat old.

Sekarang, disaat anak saya sudah kelas 6 SD *duhh tua ya saya -,-  , ke-ngetrend-an tas punggung mungil itupun terulang kembali.
Begitulah hukum Trend Fashion terus bergulir.


Eniwe baswe, ya. Yang namanya tas bagi perempuan, apapun statusnya.

Mau lajang, emak-emak, kerja kantoran hingga emak rumahan macam saya. 
Tas itu wajib, kudu!

Kenapa?

Karena kita perempuan!

Dan perempuan ingin dimengerti bawa tas! wwkkkwk


Ada juga sih perempuan yang nggak mau ribet bawa tas, tapi hitungan itu nggak banyak lah. Jadi tetap banyakan yang kemana-kemana nenteng tas.

setuju?


Buat saya tas itu bukan sekedar soal fashion, tapi juga harus memperhatikan tingkat kenyamanan dan menyesuaikan kebutuhan. Menyesuaikan kondisi juga.

Jaman saya masih kerja  ikut orang. Tas saya wajib saya segede gambreng.

Isinya mulai dari peralatan pribadi, sampai peralatan “perang”. 
Termasuk laptop kadang juga masuk tas, lho. Untung aja meja kantor nggak sekalian keangkut.

Bhahaha, kebayang dong tas saya beratnya kayak apa?

Berat pokoknya.

Bahkan lebih berat dari rindunya Dilan.




Hayo siapa yang isi tas nya masih seberat saya tas saya itu, ngacung!

Tapi itu dulu. Sebelum negara api menyerang. Sebelum pangeran kodok jadi pangeran lagi.


Sekarang, saya hanyalah emak-emak yang jarang keluar kandang.
Bahkan saya bisa lho, pernah nggak keluar rumah selama 3 hari penuh *prok prok prok tepuk tangan.


Namun emak ini tetaplah emak, tetaplah perempuan yang nggak bisa lepas begitu saja dengan yang namanya tas.

Kadang saya kepincut lihat postingan para penjual tas online. Yang walaupun barangnya KW, tapi gambar di lapaknya asli bikin saya ngebayangin bagaikan Victoria Becham kalau nenteng tas itu.





Tapi ya buru-buru saya skip. 
Gimana saya mau nenteng tas “handbag” gitu, lah saya naiknya motor.

Pernah juga ngincer dompet yang seukuran amplop coklat HRD, clutch atau apalah itu sebutannya. Tapi lagi-lagi saya harus inget, saya naiknya motor, mau ditaruh dimana clutch nya?


Bagaimana pun, saya harus menyesuaikan kondisi dimana saya harus “nenteng” anak bayi, naik motor dan hijab ini. Dan kegiatan yang nggak lagi formal.

Jadi sepertinya pilihan saya saat ini lebih nyaman dengan tas punggung kecil.
Selain kenyamanan saat membawanya, tas punggung berukuran kecil ini juga lagi populer seiring populernya K-Drama sebagai salah satu arah kiblat trend fashion di Indonesia saat ini.

Dan lagi, bawaan saya kan udah nggak sebanyak dulu. Jadi pas lah sudah.


Ehh tapi bicara-bicara soal bawaan di tas, apa sih yang sering dan wajib kalian bawa?



Seminim-minimnya bawaan di tas saya, meskipun sekarang ukuran tasnya sudah menyusut. Kenyataannya nggak cukup hanya 5 barang doang, lho! 
Tapi kalau ditanya lima bawaan yang wajib ada di tas, berikut list saya:



1. DOMPET

Meskipun dompet saya gede bentuknya doang tapi isinya cuman lembaran kumel warna coklat dan ungu, tapi ini wajib ya. 

Saya percaya ini hal paling wajib bagi hampir seluruh umat sejagad.

Meskipun dompet cenderung isinya recehan, ini penting! Ya kaliii beli cilok bisa pake kartu debit.

As we know lah, dompet ini juga kadang bisa jadi miniatur tas bagi sebagian orang, yang umumnya emak-emak kayak saya.

Bagi saya, dompet juga bukan sekedar tempat nyimpen uang (aslinya sih emang jarang ada uangnya). 
Dompet bagi saya adalah mini organizer yang wajib sebelum tas. Tempat bersemayamnya semua kartu member ini dan itu, kalau kartu atm mah emang cuman satu, xixixi. Belum lagi nyimpen slip-slip transferan bayar tagihan ini dan itu, bkakaka ketauan banyak utangnya. KTP dan kartu-kartu temannya KTP, plus fotocopy-annya.

Nah kan, That’s why dompet saya tetep tebel meski nggak ada isi lembaran uangnya. Xixixi.



2. HANDPHONE

Hari gini nggak bawa henpon?

Di jaman milenial gini, henpon itu udah semacam perangko. Nempel kemana-mana.

Juga sudah bukan jamannya lagi henpon jadi barang mewah, kecuali ya henpon yang gambar apel kegigit dan dilapisi emas murni. Tapi secara umum, masyarakat milenial sudah jamak menggunakan barang digital satu ini.

Selain memang untuk kebutuhan komunikasi, handphone juga memudahkan kita dalam banyak hal. Terutama henpon pintar, yang hampir semua aplikasi ada di dalamnya. Mulai dari kemudahan belanja, kemudahan nyari info, nyari alamat, ngajakin bisnis sampai bikin kita cantik dalam sekali cekrek, ada.

Kalau kamu, handphone ini wajib nggak sih dibawa?



memecomic.id




3. KACA MATA PINK HITAM

Kenapa kaca mata ini masuk dalam daftar wajib di tas saya?

Iyes, karena saya naiknya motor. Ini wajib dipake ya kalau siang, biar matanya nggak nyipit-nyipit macam Oppa-Oppa Korea. Terutama untuk rute jauh.

Atau disaat Banana Squad mendadak ngajakin ke pante di siang bolong buat minum es degan sambil pepotoan.
Nah apalagi acara pepotoan, ini ngebantu banget ngurangin lebarnya muka saya, wkwkwk.



4. DIAPERS

Yuhuuu…

Saya adalah emak dengan bayi 2 tahun yang always bersama saya kemana pun saya pergi. 

Ini bawaan wajib saya saat ini dan menggeser wajibnya pouch makeup di tas saya. 
Kebetulan juga sekarang kan saya mainnya nggak jauh-jauh. Palingan nyari bakso sama emak-emak paguyuban kelas kakak, atau pengajian yang paling lama 2 jam kelar. 

Jadi nggak penting-penting amat lah gincunya luntur, yang justru saya khawatirkan adalah ketika dek Rara mendadak p**p di tengah-tengah acara itu. Hwawww banget itu.






5. HANDUK KECIL/TISSU

Ini juga penting saat ini.

Yang kemana-kemana dikintilin nak bayi pasti ngerasain ini. 
Pas lagi di tengah-tengah acara, atau lagi seru-serunya ngobrol, eh si adek nyodorin tangannya yang penuh dengan lumeran coklat dari jajan yang dimakannya. Atau seluruh mukanya cemong dengan es krim yang udah netes kemana-mana.

Jadi lap atau tissu ini wajib!

Bukan untuk nyeka air mata ya, etamah tugas abang menghapus air mata dek hayati yang lelah ini.


Sebenernya buku kecil dan pulpen juga wajib masuk tas, sih. Tapi karena sekarang kebutuhan akan hal itu sudah berkurang, jadi kadang bisa dikeluarkan. Urusan catat mencatat bisa disiasati dengan henpon tadi.

Nah kan, masih meragukan betapa pentingnya bawa henpon?




Kalau barang penting di tas versi kamu apa gaes?

Yuk cerita di komen ya, siapa tahu kita samaan. Xixixi…






0 Comments