BPN #21 | Pekerjaan Rumah Tangga yang Disukai



Ketika tak ada pekerjaan rumah tangga yang kusukai, salahkah?

Kenapa saya nggak suka?

Karena saya pemalas!
Bhahaha. Jawabannya menohok sekali, yak.


Jujur sih ini, nggak ada pekerjaan rumah tangga yang benar-benar saya sukai. Beneran deh kayaknya, nggak ada. Ya walaupun suka nggak suka tetep kudu saya kerjain.
Saya tetep berusaha ikhlas mengerjakannya karena semua itu adalah tuntutan sebagai seorang emak rumah tangga biasa. 
Ya kali saya jadi Nia Ramadhani yang punya pembantu 40 orang. *Aamiin.

Memang, akhir-akhir ini saya hobi nyobain resep masakan dan baking. Tapi ternyata saya nggak benar-benar suka memasak, lho. Percaya nggak?

Percaya deh!

Contohnya nih, saya itu paling benci kalau harus goreng ikan atau ayam tanpa tepung. Alasannya jelas, minyaknya ngajakin becanda dan suka loncat kemana-mana. 
Yekan?



image: detik.food.com


Udah gitu, urusan masak kelar masih kudu nyuciin panci and the genk.

Nah kan,

Kalau saya bilang mencuci piring adalah pekerjaan rumah tangga yang saya sukai, ya jelas bukan juga. 
Okelah kalau yang dicuci hanya piring, sendok, gelas dan hanya lima biji doang. Tapi kalau plus panci, wajan penuh minyak yang menghitam karena gosong atau bikin tumisan yang meninggalkan kerak-kerak nyebelin di pinggirannya, baskom-baskom besar yang cemong sana-sini,

hmmm hanya sebuah keikhlasan yang mampu menyelesaikannya dengan baik dan benar sepertinya.

Betul apa betul?

Jaman saya masih kecil, tugas harian saya di rumah adalah menyapu dan mengepel tiap jam 4 sore. Always. Kalau saya absen tanpa keterangan yang jelas, sudah bisa dipastikan emak saya bisa ngomel sepanjang jalan kenangan sore.

Namun sesungguhnya, itu adalah salah satu bentuk kasih sayang seorang emak terhadap anaknya. Beliau hanya ingin membiasakan saya untuk hidup bersih. Walaupun nggak kebawa sampai tua juga kenyataannya. 
Ya itu tadi, gara-gara saya pemalas!

Kalau sekedar nyapu ala kadarnya sih oke lah, biar pemalas juga gerah kan kalau lihat rumah macam kandang terhempas angin topan. 
Tapi kalau harus bersih-bersih hingga kinclong di setiap jengkalnya, ohh NO! saya kudu nyari mood dan arah angin yang pas dulu. Hahaha.

Dan ini biasa terjadi saat:

  1. Saat saya nyari barang yang ngilang entah kemana. Atau,
  2. Mau ada tamu yang datang ke rumah. Atau,
  3. Pindahan rumah kontrakan. Atau,
  4. Beneran lagi dapat hidayah.

Berarti beneran nggak ada pekerjaan rumah tangga yang disukai ya mak?


Ada sih, mau tau?

Hmmm, NYUCI BAJU.

Whattttt?

Itu kan pekerjaan yang paling enggak banget, mak? apalagi jemur baju, lipet-lipet, trus nyetrika. horor itu mak!

ehh... Tenang dulu! Woles… woles…

Kalau nyucinya kudu ngucek atu-atu,
nyikatin,
ngebilas, 
dan ngebilas lagi,
hmmm sudah bisa dipastikan saya juga kudu ngumpulin niat dan keikhlasan yang super duper tinggi.

Tapi, kalau nyucinya pakai mesin cuci yang tinggal masukin baju dan sabun doang mah, masa iya kudu saya benci juga.

Saya nggak sejahat itu lah, ngebenci semua-semua, meskipun itu sesuatu yang malesin dan jahat sama guwe. *curhat. wkwkwk
*maksudnya apa sih ini, mak? absyurd deh!


Meskipun banyak yang bilang, 
“ehh nyuci pakai mesin cuci itu ggak bersih, lho”, 
“ah saya nggak puas kalau nyuci pakai mesin cuci”, dan seterusnya.

Ya nggak papa juga sih kalau ada yang nggak suka nyuci baju pakai mesin cuci, itu hak mereka. Tapi helooow, dua minggu lagi udah masuk 2019 ya buibuk, ketika kita berkesempatan bisa punya mesin cuci dan bisa meringankan pekerjaan kita, why not?

hari gini, disaat belanja tempe aja bisa online, ngapain kudu capek-capek ngucekin baju atu-atu hanya demi sebuah idealisme.




*Disclaimer:Tulisan ini dibuat hanya untuk mengikuti Challege yang diselenggarakan oleh Komunitas Blogger Perempuan. Tidak ada unsur menyinggung pihak mana pun, baik yang tidak punya mesin cuci karena idealisme atau karena keterbatasan satu dan lain hal.







11 Comments

  1. Haduh mbak.. Ini aku bangeeettt.. Selain memang ku tinggal kerja, aku tuh kayak nggak ada cocok-cocoknya sama pekerjaan rumah TT

    Tangan dibuat nyuci sebentar aja udah kayak yang berasa linu-linu, padahal pakai mesin cuci.. Akhirnya di-laundry bulanan daripada tangannya yang kesakitan XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. bhahaha, sadis ampe linu-linu padahal pake mesin cuci. tapi kalau urusan setrikaan sih sebagian masuk jasa londre juga saya, hehe #dasar saya pemalas

      Delete
  2. Pe er nginem udah biasa, plototin aja, cim cala bim beres....

    ReplyDelete
    Replies
    1. panggil pak tarno aja ya, mohon dibantu prok prok

      Delete
  3. Wahahaha... menarik artikelnya.

    ReplyDelete
  4. Hahaha memang pekerjaan rumah tangga itu malesinnnn..hampir kecele loh sama wajan penggorengannya ternyata oh ternyataaa...😂

    ReplyDelete
  5. Saya sukanya bersih-bersih. Saya ga suka masak.
    Dan suami saya mau masak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah romantis dong dimasakin suaminya hihi, suami saya cm bisa masak mi instant

      Delete
  6. Pekerjaan rumah semua saya nikmati kecuali nyetrika haha paling males kalo nyetrika, jadi selama ini nyuci sendiri, trus setrikaan masukin londrian hihi

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca artikel sampai selesai. Jangan lupa tinggalin jejak di kolom komentar, ya dear.

Harap berkomentar sesuai artikel, dengan bahasa yang baik dan sopan.
Link Aktif dan SPAM akan dihapus.
NO WAR!

Happy reading other article....